Saturday, 25 July 2015

Cerita Rayaku


Assalamualaikum.
Selamat Hari Raya.
Maaf Zahir dan Batin.

Tajuk macam tajuk drama. Nak bagi tajuk yang dramatik tu tak dapat aku nak fikirkan. Cerita Rayaku tahun ini tak adalah meriah sangat macam tahun-tahun yang lepas. Bagi aku meriah itu macam dapat buat biskut raya sama-sama. Lepas itu satu hari sebelum raya mesti masak macam-macam tapi tahun ni tak adalah masak macam-macam. Masak biasa-biasa aje. Macam rendang daging, nasi impit, kuah kacang & ayam masak merah. 

Masak pun tak banyak sebab penat berniaga tak hilang lagi. Mana tidaknya, lagi dua hari nak raya baru berhenti niaga bulan ramadhan. Hujung-hujung ramadhan memang ramai orang datang bazar ramadhan. Jadinya semakin hari semakin banyaklah kuih yang nak kena buat. Sampaikan minggu terakhir ramadhan tu ummi(my lovely mom) tambah lagi satu meja. Sebabnya tak ada tempat lagi nak letak kuih muih.Satu hari biasanya ada lebih kurang 11 jenis kuih. Lepas itu ada 5 atau 6 jenis lauk.

Kau tengok ! Dah Cerita Ramadhanku pulak. Tak apa. Masuk topik Cerita Rayaku pulak , OK ? Raya tahun ni aku masih dapat duit raya. Tapi ada seorang jelah yang tanya sekolah lagi ke? Dia tanya sebab dia tak nak bagi aku duit rayalah tu. Kebetulan pulak said badan aku dengan adik aku lebih kurang sama. Sepupu aku banyak tanya dekat Ummi , "sejak bila ada anak kembar ni ?"

Aku gembira sangat. Senyum bukan sampai ke telinga tapi sampai belakang kepala. Hahaha. Sebab nanti orang ingat aku lebih muda. Bukan sebab untuk dapat duit raya tapi saja. Nanti balik rumah, adik aku cakap " orang tadi buta ke ? Tak dapat beza adik kakak atau kembar? " Tak apa adik, mulai sekarang akak akan berusaha untuk menambah ketinggian. Tapi tak nak lah makan ubat " yuk yuk tambah tinggi yuk ".

Hari raya ketiga dah buat makan-makan. Bangun pagi basuh pinggan dengan cawan dan barang-barang yang sewaktu dengannya. Kalau tolong masak tu tak adalah sangat sebab Ummi masak simple je.

Tahun ni kali kedua aku jalan raya dengan kawan-kawan aku. Nak kata jalan raya tu memang menipu namanya. Bukan jalan beraya tapi pergi jalan- jalan cari makan dekat mall. Aku pergi tengok wayang. Tengok poster macam best sekali tengok macam apa je. Tak best langsung. Tambah dengan kejadian yang aku sendiri tak nak ingat. Hahaha. Gelak jelah mengingatkan peristiwa hitam tu. Kalau ada budak-budak yang ikut hari itu baca ni, kau orang pun gelaklah sekali. Ingat lagu 182 sekali tau.
Yang Ikmal nyanyi dekat whatsapp.




OK. Itu sahajalah Cerita Rayaku tahun ini. Kalau ada sesiapa yang mengenali aku nak datang rumah untuk beraya, dialu-alukan. Datanglah raya. Aku tak halang.



SELAMAT HARI RAYA.